Headline

BP3 Beroperasi, Zero Backlog Bisa Tercapai Di Tahun 2033

BP3 fokus sebagai eksekutor ditataran teknis. Sedangkan Kementerian Perumahan dan Perkotaan sebagai regulator

JAKARTA, KORIDOR.ONLINE—Kebutuhan akan tempat tinggal, khususnya rumah semakin meningkat tiap tahunnya. Guna mengatasi hal tersebut, pemerintah memiliki program yang menargetkan zero backlog pada 2045 mendatang. Jika tidak teratasi maka tahun 2045, pada saat Indonesia Emas, 100 tahun Indonesia merdeka, jumlah backlog diperkirakan dapat mencapai 25 juta unit atau 25 juta kepala keluarga terancam tidak memiliki rumah!

Oleh karena itu diperlukan kreativitas pembiayaan untuk mengejar backlog hunian. Terlebih pada pemerintahan baru mendatang, yang memiliki program pembangunan 3 juta unit rumah setiap tahunnya.

“Di tengah dana APBN yang terbatas, harus ada terobosan berani dan kongrit dari pemerintah untuk mengatasi angka backlog. Sumber-sumber dana non APBN bisa dipungut  pemerintah, untuk membiayai kepemilikan rumah setiap tahun,” ungkap Junaidi Abdillah Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat (DPP) Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (APERSI) di Jakarta, Kamis,26/6

Simulasi keberadaan BP3 mempercepat angka zero backlog perumahan di 2033.

Dana konversi atas kewajiban hunian berimbang misalnya, bisa digunakan pemerintah untuk pembiayaan perumahan Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Namun, untuk bisa memungut dana non APBN tersebut, harus ada lembaga khusus yang memang sudah ditugaskan untuk itu.

“APERSI melihat Badan Percepatan Penyelenggaraan Perumahan (BP3) bisa melakukan tugas itu. Sesuai amanat undang undang, tugas utamanya memang untuk mempercepat penyediaan rumah umum yang layak dan terjangkau bagi MBR,” ujar Junaidi.

Secara regulasi, lanjutnya, BP3 sudah memiliki payung hukum yang kuat dan lengkap. Yaitu UU Cipta Kerja, Peraturan Pemerintah (PP) 12 tahun 2021 tentang perubahan atas pertauran perumahan dan permukiman, dan Peraturan Presiden 9 tahun 2021 tentang BP3. Regulasi turunan yang mengatur soal  organisasi dan tata kerja sekretariat BP3, Tata cara Pengakatan dan Pemberhentian Badan Pelaksana dan Dewan Pengawas BP3 juga sudah lengkap.

| Baca Juga:   BP Tapera Soft Launching Tapera Mobile

“Kami berharap pemerintah segera mengeksekusi kelembagaan BP3 untuk nanti bisa menjalankan program 3 juta rumah yang digagas oleh Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Prabowo-Gibran,” tambahnya.

Meskipun ada BP3, APERSI juga mendorong keberadaan Kementerian Perumahan dan Perkotaan di pemerintahan baru mendatang. Pasalnya, BP3 akan berfokus sebagai eksekutor. Sedangkan Kementerian Perumahan dan Perkotaan sebagai regulator, sehingga keduanya tetap dibutuhkan.

“BP3 dan Kementerian adalah dua hal yang berbeda. BP3 sebagai kelembagaan teknis untuk eksekutor penguatan pembiayaan dan penyediaan perumahan. Keberadaan BP3 justru akan memperkuat dan memudahkan kementrian dalam mengeksekusi capaian 3 juta unit rumah,” ucapnya.

BP3 lanjut Junaidi bahkan bisa mempercepat  angka zero backlog perumahan di 2033.

 Dalam simulasi perhitungan kami,jika ada BP3 saja, maka angka backlog pada 2033 dapat teratasi. Namun, nantinya jika BP3 dan Kementerian Perumahan dan Perkotaan berjalan, maka penyelesaian angka backlog akan lebih cepat,”pungkasnya.

 

Erfendi

Penulis dan penikmat informasi terkait industri properti dan turunannya dengan pengalaman lebih dari 15 tahun. Email: exa_lin@yahoo.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Back to top button